♥ Ya Allah, andai telah Kau titipkan dia milikku, satukanlah hatinya dan hatiku menjadi cinta nan satu...

Amin... ♥

Wednesday, April 12, 2006

Nak citer ni

Selamat menyambut hari Maulidur Rasul kepada semua umat Islam seluruh dunia!

***


Dah lama rasanya aku tak update blog aku ni dan aku memang ada banyak sangat cerita yang nak aku tulis sebab banyak benda terjadi sejak hujung minggu yang lepas. Cumanya aku tak der masa jer nak mencuri tulang menulis blog. Bz tahap gaban. Dan hari ni, memandangkan boss aku tak der dan tak kan masuk office seminggu ni, aku pun mengambil kesempatan untuk mencuri masa untuk menulis dan berceloteh…

Firstly, aku nak ucapkan setinggi-tinggi tahniah kepada husband aku yang tercinta, Neezam, sebab telah lulus dalam peperiksaan IELTS. Congratulations abang!!! Neezam ambil peksa IELTS tu last two weeks dan keputusan peperiksaan kuar ari Jumaat yang lepas dan Alhamdulillah Neezam lulus.

Seronoknyer aku! Neezam lagilah seronok. Dah lulus… Lega betul dia… Berkat usaha dan doa ke hadrat Allah swt akhirnya Neezam lulus dan ini akan membolehkan Neezam mencapai cita-cita dia untuk sambung Phd kat overseas. Insya Allah kat Australia. Kalau ada rezeki, Insya Allah tahun ni Neezam fly ke sana. Aku cam ner ek? Mungkin aku akan ikut Neezam. Hmmmm… Tapi… Aku takut akan menyusahkan dia plak kat sana nanti. Maklumlah… aku tengah !@#$%^&*... Kang susah plak dia nak dok jaga aku. Nak study lagi. So, cam ner ek?

Secondly, aku nak kongsi pengalaman ngan korang. Macam biasa aku akan kuar office betul-betul pukul 5.30 petang sebab aku kener kejarkan train komuter pukul 5.58 petang kat KL Sentral untuk ke Nilai. Ada satu hari tu, lebih kurang 2 bulan yang lepas, kat depan Avenue K, tengah aku dok berjalan punyer lah laju, tetiba ada sorang nenek ni halang jalan aku. Nenek tua, bertudung, kecik molek jer, muka kudus, bawak paper beg. Dia kata dia nak mintak bantuan aku. Katanyer, dia kener samun. Habis duit dia nak balik rumah tak der. So, dia nak mintak dalam RM10. Tapi disebabkan dalam kepala hotak aku ni asyik piker nak cepat, takut terlepas train, so aku hanya senyum dan terus berjalan. Biler dah naik train lrt, aku terfikirkan balik pasal nenek tu. Ya Allah! Aku rasa bersalah sangat. Kejam betul aku! Aku call Neezam dan cerita pasal kejadian tadi. Aku rasa bersalah. Tapi nasib baik Neezam comfortkan aku. Kata Neezam, Insya Allah ada orang lain akan tolong nenek tu. Tapi aku rasa bersalah jugak. Kenapalah aku tergamak biarkan orang tua yang dalam kesusahan tu? Kejamnyer aku!!! Sampai malam aku tak sedap hati memikirkan hal tu. Tapi lama-kelamaan aku terlupakan hal tu. Tapi… kejadian yang berlaku hari Isnin lepas membuatkan aku teringatkan balik insiden ni. Nak tau kenapa?

Hari Isnin lepas aku lewat sampai office sebab komuter rosak. Aku sampai kat Avenue K lebih kurang pukul 9.35 pagi. Dalam aku berjalan menuju ke office, aku ternampak sorang nenek tua kat depan Avenue K sedang merayu minta duit kat orang lalu lalang kat situ. Apa yang memeranjatkan aku ialah nenek tua yang sedang begging tu adalah nenek tua yang sama aku jumpa kat tempat yang sama lebih kurang 2 bulan yang lepas! Dia tahan aku. Guna ayat yang sama jugak; nak mintak RM10 sebab dia kener samun, tak der duit nak balik rumah. Serta merta aku jadi keliru tapi aku tetap teruskan perjalanan aku.

Apa niat orang tua tu sebenarnya? Betul ker dia dalam kesusahan atau itu adalah kerja rutin dia? Menipu, merayu meminta belas kasihan? Atau mungkin memang kejadian yang sama berulang lagi pada orang yang sama di tempat yang sama? Mungkin jugak orang tua tu memang penipu!!!

Eeeeeeee… geram betul!!! Aku memang tak boleh terima kerja-kerja menipu cengginih. Lebih-lebih lagi orang yang menipu tu orang tua. Ish… pak kal aku dah lambat nak ke office. Kalau tak… nak ajer aku patah balik dan tanyer bebetul kat orang tua tu. Kalau betul dia menipu, kasi ‘sekolah’ sikit kat dia. Dah tua tu bawak-bawaklah bertaubat. Insap insaplah… Rumah kata pergi, kubur kata mari, masih tak sedar diri. Tunggulah… kalau ada rezeki, jumpa lagi ngan dia, memang aku nak tanyer bebetul kat dia! Nantilah! Nasib baik aku tak tolong dia dulu!

Aku bukan aper… Aku sakit hati dengan kerja-kerja menipu cengginih sebab aku pernah kener sekali kat Pudu. Memang aku kener tipu hidup-hidup.

Cengginih citernyer...

Ada satu hari tu, aku baru jer balik dari JB. Masa tu masih belajar kat UTM Skudai. Sampai kat Pudu, aku tunggu adik aku, Joy, amek kat 7 Eleven. Sementara dok menunggu aku disapa oleh sorang mamat ni. Smart, berkemeja biru lengan panjang, berseluar sleek, rambut pun tersisir rapi. Memula dia tanyer kat aku kat mana balai polis Dang Wangi. Aku pun dengan ikhlas dan baik hatinyer bagitaulah jalan nak ke sana.

Jap tu, tanpa aku tanyer, dia ceritakan masalah dia. Katanyer, beg duit dan beg baju dia hilang. Kononnyer dia tengah tunggu bas nak ke Ipoh. Nak balik kampong sebab mak tengah sakit. Sementara tunggu bas dia nak gi sembahyang dan mintak sorang kakak tudung labuh ni jagakan beg dia. Dalam beg dia ada sumer barang penting termasuk wallet dan tiket bas. Biler dia balik dari sembahyang, dia tengok bebarang dia, dan kakak tudung labuh tu dah tak der. Dia kata dia buat laporan kat pondok polis Pudu, tapi polis kat situ tak nak hiraukan dia. Ayat dia yang masih aku ingat sampai sekarang ialah, “Akak jangan mudah percayakan orang”. Sebab dia keluarkan ayat tu adalah kerana dia percayakan kakak tudung labuh untuk jaga beg dia tapi sumer lesap.

So, dia nak mintak belas ehsan aku, nak pinjam RM40 untuk beli tiket balik Ipoh. Aku kesian kat dia. So, aku pinjamanlah dia RM25. Dia kata dia budak UTM KL. Once dia balik KL balik, dia akan pulangkan duit aku. Dia bagi kat aku alamat asrama dia kat UTM KL, nombor tepon kampong dia, dan nombor hp kawan dia, aku pun bagi nombor aku. So, aku bodoh-bodoh cayer jer kat dia. Pas aku bagi duit kat dia, dia terus lesap.

Kebetulan masa aku bagi duit tu, Joy sampai. So, sempatlah jugak Joy tengok muka budak tu. Aku citer kat Joy. Joy tengok alamat asrama tu dan kata Joy asrama tu tak wujud. Joy study kat UTM KL, so, dia tau lah. Joy amek nombor tepon yang dia bagi kat aku dan call. Dua-dua nombor yang dia bagi kat aku tak wujud.

Waaaaaa… sedih betul aku. Joy cuba cari balik budak tu. Tapi tak jumpa. Hidup-hidup aku kener tipu. Dan ayat budak penipu tu, “Akak jangan mudah percayakan orang” memang terkener balik kat batang hidung aku!

Sebab tu sampai sekarang ni kalau ada orang dok mintak belas kasihan tepi jalan cenggitu aku tak percaya. Aku tak kan bagi 1 sen pun! Aku hanya bersedekah pada orang yang aku rasa memang kurang upaya. Aku halalkan duit yang budak tu tipu aku sebab aku tak nak dia cari aku lagi kat akhirat nanti untuk mintak halal.

So, kengkawan… Korang pun jaga-jagalah. Banyak penipu putar alam kat dunia ni. Jangan sampai terkener.

Haiya… dah panjang aku tulis rupernyer. Tak sedar. Ada citer lagi nak citer ni. Tapi nantilah. Korang mesti penat nak baca. Aku pun dah penat naik menaip. Next time lah pulak eh. Adios!

No comments :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lagi cerita lain...

Thank you for stopping by!

back to top