♥ Ya Allah, andai telah Kau titipkan dia milikku, satukanlah hatinya dan hatiku menjadi cinta nan satu...

Amin... ♥

Wednesday, April 26, 2006

It’s not easy being green

Mengikut perkiraan doctor, hari ni genap 6 minggu aku pregnant. Which means aku dalam bulan kedua sekarang tetapi masih dalam first trimester of pregnancy. Aku masih dalam keletihan melayan mabuk. Tiap-tiap pagi rasa loya nak muntah, tiap-tiap malam sakit kepala dan sakit gigi. Cian aku ek… Nasib baik ada Neezam yang sentiasa ada di sisi aku untuk comfortkan aku. Sekurang-kurangnya kurang sikit penderitaan yang aku tanggung ni. Tq dear!

Buat masa ni aku tak beli aper-aper bahan rujukan untuk pregnancy pun. Aku just surf laman web Americanbaby.com dan beberapa laman web lain. Aku suka laman web Americanbaby.com ni sebab ada banyak information dalam laman web tu. Dan yang lebih menarik, dalam laman web tu jugak ada ditunjukkan banyak gambar-gambar dan video setiap peringkat kehamilan, membuatkan aku lebih faham dengan aper-aper perubahan yang sedang dan akan berlaku, bukan saja pada aku tetapi jugak pada baby dan pasangan aku (Neezam of course!). Ramai kengkawan aku yang dah pun bergelar ibu suggestkan pada aku majalah Ma & Pa. Diorang kata majalah tu bagus. Hmmm… may be I’ll get one for myself today.

Bayangkan, pada waktu sekarang ni, baby (or still called as embryo) yang baru membentuk dalam perut aku ni masih sekecil biji kuaci. Eeeeee… keciknyer kan?! Walaupun kecik cenggituh, dia telah pun mula membentuk organ dalaman dia. Dan dalam minggu ke-6 ni jantung dia yang kecik comey tu akan mula berdegup dan saiz baby juga akan membesar ke 1cm.

Excited betul biler tahu perkembangan baby dalam perut aku ni. Walaupun aku tak nampak dengan mata kasar atau rasa aper-aper kat dalam peyot ni, tapi aku tetap tahu sumtin is goin’ on in my belly. Sumtin very special!!!

Tuesday, April 25, 2006

Comey naa…

This cute little girl must be Anuar Zain’s die hard fan. So cute! Higo girl!

I watched this video clip a few months ago and today while I surfed I got the code of this lovely video clips. So, I just wanted to share the joy with all of you out there. You will love it! Enjoy!

Hmmm… I wondered… how old is this cute little girl now?


Monday, April 24, 2006

Maksud Allah siapalah yang tahu

*Sengaja aku copy tajuk post aku ni dari blog Zai.

Malam tadi, 24hb April, aku dan Neezam bertolak dari Segamat balik ke Nilai. Kitorang memang suka gunakan jalan lama daripada gunakan highway. Bukan sebab sekadar nak save budget tapi sejarah Neezam dua kali dia accident kat highway yang menyebabkan dia prefer menggunakan jalan lama.

Kitorang bertolak lebih kurang pukul 10.30 malam dari Segamat. Neezam bawak keter laju. Kengkadang aku kecut perut gak. Tapi aku yakin dengan dia. Beberapa kali aku terlelap sebab mengantuk. Sedaya aku nak tahan tak nak tertidur, nak temankan Neezam, tapi kengkadang tu terlelap gak. Cian Neezam pandu sesorang.

Pukul 12 tengah malam, kitorang melepasi Tampin. Sempat aku minum air susu kotak sebelum aku kembali terlelap.

Tetiba… Pop! Satu bunyi kuat mengejutkan aku. Aku terjaga dan tengok cermin keter depan retak seribu! Ya Allah! Aku terkejut sangat! Neezam pun terkejut. Nasib baik Neezam still boleh maintain driving dan kitorang berhenti kat tepi jalan. Cepat-cepat Neezam suruh aku kuar dari keter sebab takut cermin pecah dan jatuh berderai.

Dari luar keter aku dapat dengar bunyi cermin cracking. Crack… crack… crack… Dalam masa tu aku masih terkejut dan mamai gak sebenarnyer. Aper yang tengah terjadi ni? Waaaaa… sedih betul! Aku harap sangat yang aku sedang bermimpi. Ya Allah! Kenapalah kau berikan dugaan macam ni pada kami? Aku konfius! Mati kutu! Terkejut! Aku tak tau aper yang patut aku buat waktu tu. Neezam call ayah, bagitau kejadian yang berlaku. Mungkin ada batu yang terkener cermin keter yang menyebabkan cermin cracking. Ayah kata, kalau crack sampai tak nampak jalan, terpaksa pecahkan jer. So, Neezam pecahkan cermin keter tu perlahan-lahan guna stering lock. Habis cermin jatuh berderai memenuhi keter. Lepas bersihkan serpihan-serpihan kaca, baru kitorang teruskan perjalanan perlahan-lahan.

Dalam perjalanan balik tu, aku asyik bertanya kat Neezam, “kenapalah jadi macam ni? Kenapa tuhan bagi kiter dugaan macam ni?” Aku sedih betul! Tapi Neezam kata, dia masih bersyukur sebab kitorang selamat, tak cedera pun. Aku bangga tengok Neezam. Dalam keadaan macam tu dia masih boleh maintain selamba, redha jer, cakap ngan ayah pun masih boleh gelak-gelak lagi, nampak tabah betul. Aku? Sedih giler! Tapi aku tahu, disebalik hati Neezam, mesti dia sedih walaupun dia redha dengan aper yang jadi.

Pagi tadi, aku bangun jer dari tidur, aku selak langsir bilik tidur aku. Tengok keter. Aku harap sangat aper yang terjadi tu hanya mimpi. But reality is reality. Cermin keter Honda City Neezam memang pecah. Aku baring balik. Sedih dengan aper yang terjadi. Aku tanyer Neezam lagi, “kenapalah jadi macam ni? Kenapa tuhan bagi kiter dugaan macam ni?” Kata Neezam, mungkin sumer ni adalah dugaan Allah. Ada rahmat disebalik kejadian yang Allah bagi. Allah bagi dugaan ni dan nak tengok sejauh mana kite boleh terima. Sepatutnyer aku bersyukur, sebab kitorang masih selamat. Aku dan Neezam tak cedera pun. Cuba kalau cermin tu terus pecah berderai. Mesti teruk. Kata Neezam, jangan persoalkan aper yang Allah beri. Mesti ada rahmat disebalik aper yang berlaku. Atau sumer ni adalah balasan daripada Allah s.w.t atas dosa-dosa kiter yang lepas. Cash! So kurang sikit dosa nak dihitung kat akhirat nanti. Hmmm… mungkin betul aper yang Neezam cakap tu. Aku sepatutnyer terima aper yang berlaku ni. Dugaan? Atau balasan? Jangan persoalkan. Aku kener terima dengan redha.

Aku teringat dengan cerita dari blog Zai, tentang raja alim dan raja zalim. Kenapa Allah menolong raja zalim ketika raja tu sakit? Dan membiarkan raja alim ketika raja tu sakit.

Tuhan pun berfirman,

"Wahai para malaikat-Ku, sesungguhnya raja yang zalim itu pernah berbuat suatu kebaikan. Kerana itu Aku balas kebaikannya itu, sehingga pada waktu dia datang menghadap-Ku, tidak ada lagi kebaikan sedikitpun yang dibawanya.Dan Aku akan tempatkan ia pada neraka yang paling bawah!

Sementara raja yang baik itu pernah berbuat salah kepada-Ku, kerana itu Aku hukum dia dengan menyembunyikan ikan-ikan itu, sehingga nanti dia akan datang menghadap-Ku dengan seluruh kebaikannya tanpa ada sedikit pun dosa padanya, kerana hukuman atas dosanya telah Ku tunaikan seluruhnya di dunia!"

Aku petik dari blog Zai.

Banyak pengajaran yang aku dapat daripada cerita tu. Dan di kala ni, aku bersyukur sangat sebab kitorang masih selamat tanpa sebarang luka pun. Tu baru dugaan kecik yang Allah bagi.

Sesungguhnyer, maksud Allah siapalah yang tahu…

Thursday, April 20, 2006

My new status :)

Disebabkan post aku yang lepas, ramai kengkawan yang dah tau status baru aku. Hehehhehe… Pecah rahsia ek. Bukannyer aku nak berahsia atau sengaja mewarwarkan cerita tapi bagi aku, blog aku ni bagaikan diari aku. Dan aku seronok bercerita dan aku seronok jugak biler ada orang yang membaca. Lebih-lebih lagi yang bagi respond dan mengambil berat tentang diri aku. Tq korang…

Ada jugak yang kata, tak elok bagitau kengkawan awal-awal berita gembira ni. Sebab biasanya awal-awal ni biasa terjadinyer miscarriage. Harap-harap tu tak berlaku pada aku. Tapi… honestly… aku terlalu excited! Teruja! Gembira! Dan bagi aku, tak salah untuk berkongsi kegembiraan dengan orang lain. Betul tak? Dan korang kener doakan kesihatan aku dan… hmmmm… nak panggil aper ek? Zigot? Embrio? Baby? Aper-aper jelah… yang kat dalam perut aku ni…

Aku dapat tahu aku mengadung masa 7hb April yang lepas. Sajer jer gatal nak check guna pregnancy test yang kak Amy kasik walaupun waktu tu masih belum tarikh period aku. Hehehehhe… Tetiba aku tengok 2 strips appear kat pregnancy tester tu. Tapi strip satu tu tak lah jelas sangat. Aku terkejut dan konpius gak. Aku tanyer kak Amy. Kak Amy kata may be positif.

Balik dari opis aku beli satu lagi pregnancy test kat Guardian; Dip n Tell. Sampai rumah aku buat test. Tapi hampess. Satu strip pun tak kuar. Tu maksudnyer, test tu fail. Korang jangan beli pregnancy test tu tau. Hampess betul. Memula tu aku tak nak bagitau Neezam lagi. Tapi disebabkan hati aku ni tak sabar nak beli satu lagi pregnancy test (tak boleh tunggu sampai esok), aku pun bagitau lah Neezam. Dan waktu tu jugak Neezam bawak aku gi cari pregnancy test.

Alhamdulillah… for the second test, once again, it’s appear with 2 strips. Seronoknyer aku. Neezam tok sah cakap ler. Gumbira betul. Jam jam tu gak kitorang bagitau keluarga kitorang. Famili kitorang sumer seronok dengar berita gembira ni. Cucu pertama for both side.

Kelakar gak tengok Neezam; dia kata jangan bagitau kengkawan aku dulu, sebab awal-awal ni elok bagitau keluarga jer. Hmmmm… aku ikut jer lah. Tapi malam tu aku tengok dia received banyak sangat sms. Pastu biler dia baca, senyum-senyum. Aku pelik betul. Biler aku check sms-sms tu, hmmmm… ramainyer lah kengkawan dia yang bagi ucapan tahniah. Tak aci kan? Tapi biler piker-pikir balik, kelakar dengan perangai Neezam, punyerlah excited!

Cian ngan Neezam, sejak dia tahu aku pregnant, sumer kerja rumah dia tak bagi aku buat dan dia buat sendiri; mengemas, membasuh, memasak, sidai kain. Terharu betul. Biler aku nak tolong dia, dia mula marah. Hmmmm… marah-marah sayanglah. Heheheheh… Harap-harapnyer Neezam akan sayang aku sampai bebila.

Selasa lepas, aku mula mabuk-mabuk; first day mabuk. Hari ni masuk hari ketiga aku mabuk; pening, muntah and malas. Hehehehhehe… Nasib baik doctor ada bagi aku pil tahan muntah. So, kuranglah sikit muntah aku. Perut plak asyik rasa lapar jer. Pukul 2, 3 dan 4 pagi aku terbangun, rasa nak makan. Rasa nak jer ajak Neezam gi mapley. Tapi tak sampai hati nak kacau dia tidur. Perut….tok sah cakap lah… Kreeeekkkk krooookkkkk… asyik bunyi jer… lapar betul! Gi klinik, doctor bagi aku ubat gastric. Bagi tahan sikit perut. Baru rasa lega skit. Tapi makan tetap banyak.

Hari ni jer aku breakfast bubur nasi dan mee goreng, tengahari tadi aku makan bihun sup, baru kejap ni aku makan tweggies and chips more, jap lagi nak makan aper ek? Aaaarrrrhhhhhgggg… gilossss… gilosss… Bak kata Sit, aku akan “membesar bagai johan” (iklan susu)… Hehehehe…

Aper-aper pun, terima kasih bebanyak kepada kengkawan aku yang baik hati. Ambil berat tentang aku yang baru nak timba pengalaman ni. Ramai yang ym aku pagi ni di kala aku meletakkan status ym “kite tak cehatlah hari ni”. Waaaaa… terharu dengan kengkawan yang baik hati. Ramai yang bagi nasihat dan tips. Ramai yang mendoakan aku. Timaceh kengkawan… Cayang korang...

Bersyukur sangat aku ke hadrat Allah kerana dikurniakan suami yang sentiasa menyintai dan menyanyangi aku, keluarga yang memahami aku, dan kengkawan yang mengambil berat. Semoga mereka sentiasa mendapat rahmat dan dilindungi Allah swt sentiasa. Amin…

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah…

Wednesday, April 12, 2006

Nak citer ni

Selamat menyambut hari Maulidur Rasul kepada semua umat Islam seluruh dunia!

***


Dah lama rasanya aku tak update blog aku ni dan aku memang ada banyak sangat cerita yang nak aku tulis sebab banyak benda terjadi sejak hujung minggu yang lepas. Cumanya aku tak der masa jer nak mencuri tulang menulis blog. Bz tahap gaban. Dan hari ni, memandangkan boss aku tak der dan tak kan masuk office seminggu ni, aku pun mengambil kesempatan untuk mencuri masa untuk menulis dan berceloteh…

Firstly, aku nak ucapkan setinggi-tinggi tahniah kepada husband aku yang tercinta, Neezam, sebab telah lulus dalam peperiksaan IELTS. Congratulations abang!!! Neezam ambil peksa IELTS tu last two weeks dan keputusan peperiksaan kuar ari Jumaat yang lepas dan Alhamdulillah Neezam lulus.

Seronoknyer aku! Neezam lagilah seronok. Dah lulus… Lega betul dia… Berkat usaha dan doa ke hadrat Allah swt akhirnya Neezam lulus dan ini akan membolehkan Neezam mencapai cita-cita dia untuk sambung Phd kat overseas. Insya Allah kat Australia. Kalau ada rezeki, Insya Allah tahun ni Neezam fly ke sana. Aku cam ner ek? Mungkin aku akan ikut Neezam. Hmmmm… Tapi… Aku takut akan menyusahkan dia plak kat sana nanti. Maklumlah… aku tengah !@#$%^&*... Kang susah plak dia nak dok jaga aku. Nak study lagi. So, cam ner ek?

Secondly, aku nak kongsi pengalaman ngan korang. Macam biasa aku akan kuar office betul-betul pukul 5.30 petang sebab aku kener kejarkan train komuter pukul 5.58 petang kat KL Sentral untuk ke Nilai. Ada satu hari tu, lebih kurang 2 bulan yang lepas, kat depan Avenue K, tengah aku dok berjalan punyer lah laju, tetiba ada sorang nenek ni halang jalan aku. Nenek tua, bertudung, kecik molek jer, muka kudus, bawak paper beg. Dia kata dia nak mintak bantuan aku. Katanyer, dia kener samun. Habis duit dia nak balik rumah tak der. So, dia nak mintak dalam RM10. Tapi disebabkan dalam kepala hotak aku ni asyik piker nak cepat, takut terlepas train, so aku hanya senyum dan terus berjalan. Biler dah naik train lrt, aku terfikirkan balik pasal nenek tu. Ya Allah! Aku rasa bersalah sangat. Kejam betul aku! Aku call Neezam dan cerita pasal kejadian tadi. Aku rasa bersalah. Tapi nasib baik Neezam comfortkan aku. Kata Neezam, Insya Allah ada orang lain akan tolong nenek tu. Tapi aku rasa bersalah jugak. Kenapalah aku tergamak biarkan orang tua yang dalam kesusahan tu? Kejamnyer aku!!! Sampai malam aku tak sedap hati memikirkan hal tu. Tapi lama-kelamaan aku terlupakan hal tu. Tapi… kejadian yang berlaku hari Isnin lepas membuatkan aku teringatkan balik insiden ni. Nak tau kenapa?

Hari Isnin lepas aku lewat sampai office sebab komuter rosak. Aku sampai kat Avenue K lebih kurang pukul 9.35 pagi. Dalam aku berjalan menuju ke office, aku ternampak sorang nenek tua kat depan Avenue K sedang merayu minta duit kat orang lalu lalang kat situ. Apa yang memeranjatkan aku ialah nenek tua yang sedang begging tu adalah nenek tua yang sama aku jumpa kat tempat yang sama lebih kurang 2 bulan yang lepas! Dia tahan aku. Guna ayat yang sama jugak; nak mintak RM10 sebab dia kener samun, tak der duit nak balik rumah. Serta merta aku jadi keliru tapi aku tetap teruskan perjalanan aku.

Apa niat orang tua tu sebenarnya? Betul ker dia dalam kesusahan atau itu adalah kerja rutin dia? Menipu, merayu meminta belas kasihan? Atau mungkin memang kejadian yang sama berulang lagi pada orang yang sama di tempat yang sama? Mungkin jugak orang tua tu memang penipu!!!

Eeeeeeee… geram betul!!! Aku memang tak boleh terima kerja-kerja menipu cengginih. Lebih-lebih lagi orang yang menipu tu orang tua. Ish… pak kal aku dah lambat nak ke office. Kalau tak… nak ajer aku patah balik dan tanyer bebetul kat orang tua tu. Kalau betul dia menipu, kasi ‘sekolah’ sikit kat dia. Dah tua tu bawak-bawaklah bertaubat. Insap insaplah… Rumah kata pergi, kubur kata mari, masih tak sedar diri. Tunggulah… kalau ada rezeki, jumpa lagi ngan dia, memang aku nak tanyer bebetul kat dia! Nantilah! Nasib baik aku tak tolong dia dulu!

Aku bukan aper… Aku sakit hati dengan kerja-kerja menipu cengginih sebab aku pernah kener sekali kat Pudu. Memang aku kener tipu hidup-hidup.

Cengginih citernyer...

Ada satu hari tu, aku baru jer balik dari JB. Masa tu masih belajar kat UTM Skudai. Sampai kat Pudu, aku tunggu adik aku, Joy, amek kat 7 Eleven. Sementara dok menunggu aku disapa oleh sorang mamat ni. Smart, berkemeja biru lengan panjang, berseluar sleek, rambut pun tersisir rapi. Memula dia tanyer kat aku kat mana balai polis Dang Wangi. Aku pun dengan ikhlas dan baik hatinyer bagitaulah jalan nak ke sana.

Jap tu, tanpa aku tanyer, dia ceritakan masalah dia. Katanyer, beg duit dan beg baju dia hilang. Kononnyer dia tengah tunggu bas nak ke Ipoh. Nak balik kampong sebab mak tengah sakit. Sementara tunggu bas dia nak gi sembahyang dan mintak sorang kakak tudung labuh ni jagakan beg dia. Dalam beg dia ada sumer barang penting termasuk wallet dan tiket bas. Biler dia balik dari sembahyang, dia tengok bebarang dia, dan kakak tudung labuh tu dah tak der. Dia kata dia buat laporan kat pondok polis Pudu, tapi polis kat situ tak nak hiraukan dia. Ayat dia yang masih aku ingat sampai sekarang ialah, “Akak jangan mudah percayakan orang”. Sebab dia keluarkan ayat tu adalah kerana dia percayakan kakak tudung labuh untuk jaga beg dia tapi sumer lesap.

So, dia nak mintak belas ehsan aku, nak pinjam RM40 untuk beli tiket balik Ipoh. Aku kesian kat dia. So, aku pinjamanlah dia RM25. Dia kata dia budak UTM KL. Once dia balik KL balik, dia akan pulangkan duit aku. Dia bagi kat aku alamat asrama dia kat UTM KL, nombor tepon kampong dia, dan nombor hp kawan dia, aku pun bagi nombor aku. So, aku bodoh-bodoh cayer jer kat dia. Pas aku bagi duit kat dia, dia terus lesap.

Kebetulan masa aku bagi duit tu, Joy sampai. So, sempatlah jugak Joy tengok muka budak tu. Aku citer kat Joy. Joy tengok alamat asrama tu dan kata Joy asrama tu tak wujud. Joy study kat UTM KL, so, dia tau lah. Joy amek nombor tepon yang dia bagi kat aku dan call. Dua-dua nombor yang dia bagi kat aku tak wujud.

Waaaaaa… sedih betul aku. Joy cuba cari balik budak tu. Tapi tak jumpa. Hidup-hidup aku kener tipu. Dan ayat budak penipu tu, “Akak jangan mudah percayakan orang” memang terkener balik kat batang hidung aku!

Sebab tu sampai sekarang ni kalau ada orang dok mintak belas kasihan tepi jalan cenggitu aku tak percaya. Aku tak kan bagi 1 sen pun! Aku hanya bersedekah pada orang yang aku rasa memang kurang upaya. Aku halalkan duit yang budak tu tipu aku sebab aku tak nak dia cari aku lagi kat akhirat nanti untuk mintak halal.

So, kengkawan… Korang pun jaga-jagalah. Banyak penipu putar alam kat dunia ni. Jangan sampai terkener.

Haiya… dah panjang aku tulis rupernyer. Tak sedar. Ada citer lagi nak citer ni. Tapi nantilah. Korang mesti penat nak baca. Aku pun dah penat naik menaip. Next time lah pulak eh. Adios!

Monday, April 3, 2006

Ke klinik gigi jua aku akhirnyer

Seperti yang pernah aku ceritakan dalam blog aku yang lepas, aku sekarang ni tengah menderita…. Uhuk uhuk uhuk… Menderita sangat… Menderita menanggung cakit gigi…

Seperti mana ikrar dan janji (cewah! Seperti yang aku ceritakan dalam blog aku yang lepas) yang doctor tu suruh aku buat untuk diri sendiri; dia nak aku jumpa doctor gigi selepas 5 hari aku jumpa dia. So, hari ni aku telah menjejakkan kaki aku ke klinik gigi dengan penuh debaran di dada.

Pukul 8 pagi lagi aku dah sampai kat klinik gigi tu. Tak lah ramai sangat orang pun. Lepas urusan pendaftaran, aku diminta duduk kat tempat menunggu sementara nombor aku naik.

Ya Allah… takutlah plak. Dada pun berdebar-debar jer. Masa tu perut aku ni mulalah buat hal. Memulas-mulas cakit peyut. Bukan aper… aku memang macam ni. Biler aku berada dalam keadaan gubra, perut aku ni automatically akan sakit tahap gaban. Ngengada jer ek?

Sementara aku dok menunggu, aku terdengar bunyi-bunyi yang mengilukan. Tidaaaaakkkkk!!! Takutnyerrrrr… Aku terdengar bunyi mesin tampal gigi. Ya Allah… ngilunyerrrrrr… Takutnyerrrrr… Aku tak senang duduk betul waktu tu. Nak jer aku keluar balik, tapi nasib baik ada mak yang berjaya jugak glued aku supaya terus stay kat saner. Hmmm… Makin seram jadinyer biler tengok muka nurse-nurse kat situ yang lupa cara nak senyum. Muka memasing macam singa betina. Toloooonggglah senyum skit… Lokek betul!

Ting tong ting tong… Ramai aku tengok orang keluar masuk bilik doctor tu. Yang kuar sumer ada kapas kat mulut. Haiiiii… seram… Tangan aku mula sejuk. Tetiba nombor aku plak naik. Waaaaaa… takut…

Masuk bilik doctor, nurse suruh aku baring. Memula doctor tu tanyer aper masalah aku. Pastu dia pun suruh aku nganga. Ntah aper bahasa kod diorang guna. Tapi yang aku dapat tangkap ialah ‘sound’ maksudnyer gigi aku tu ok, ‘missing’ maksudnyer rongak, hehehehhehe, dan ‘re-do’ maksudnyer something have to be re-done lah tu kot. Makin berdebar dada aku biler aku dengar 3 kali doctor tu sebut ‘re-do’. Waaaaa… biaq betui…?

Selesai doctor tu check, dia kata ada 3 gigi yang kener tampal. Satu kener buat tampal besar lah jugak. Banyaknyer kener tampal. Dada aku bertambahlahhhh berdebar, perut aku pun tambah memulas. Takutnyerrrrr… Walau bagaimanapun aku rasa legalah jugak sebab sekadar tampal jer, tak perlu cabut. Dan aku rasa bertambah lega lepas doctor tu kata akan bagi aku appointment date. Maksudnyer tak buat hari ni. Yahoooooo!!!! Lega betullll…

So, doctor tu bagi pada aku appointment date. Lambat gilos tarikh appoinmentnyer; 28hb Jun 2006, tiga bulan lagi. Ramai sangat ker orang ada masalah gigi? Hmmm… tak perlah… yang penting sekarang ni aku ada masa 3 bulan tempoh bertenang sebelum gigi aku direnovatekan. Hehehehhehehe… ;p

* * * * *

I was at Mc Donald’s the other day and there was an older couple in front of me in line to order. They ordered one Big Mac, one large French fry, and one large coke with two cups. They went and sat down. I ordered my meal and sat behind them. I noticed the man cutting the Big Mac in half, count the fries, one for each until they each had exactly half, and pour exactly half the coke in the extra cup. I thought this was odd. I asked the couple if I could please buy them another meal, thinking they couldn’t afford this. The man said "Thank you for the offer, but we’ve been married a long time and we always share everything 50/50." So I began to eat my meal and continued to watch the couple. The man was eating his half of the meal while the woman sat and watched him. I asked her why she wasn’t eating her food and she said "Honey, it’s poppa’s turn with the dentures."

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lagi cerita lain...

Thank you for stopping by!

back to top